🥑 3 langkah sederhana untuk menurunkan berat badan secepat mungkin. Baca sekarang

Apakah teh aman selama kehamilan?

Keamanan teh yang berbeda selama kehamilan

Banyak yang mungkin percaya bahwa teh mungkin aman untuk diminum saat hamil karena itu alami, tetapi belum tentu demikian. Artikel ini membahas keamanan teh yang berbeda selama kehamilan.

Berbasis bukti
Artikel ini didasarkan pada bukti ilmiah, ditulis oleh para ahli, dan diperiksa fakta oleh para ahli.
Kami melihat kedua sisi argumen dan berusaha untuk bersikap objektif, tidak memihak, dan jujur.
Terakhir diperbarui pada 16 Agustus 2022, dan terakhir ditinjau oleh pakar pada 29 Juni 2022.

Teh adalah salah satu minuman paling populer di seluruh dunia — dan salah satu yang terus dinikmati banyak wanita selama kehamilan.

Beberapa meminumnya untuk sekadar dekompresi atau membantu memenuhi kebutuhan cairan yang meningkat selama kehamilan. Namun, sebagian wanita tampaknya menggunakan teh sebagai obat alami untuk gejala yang berhubungan dengan kehamilan atau sebagai tonik untuk mempersiapkan persalinan di minggu-minggu terakhir kehamilan.

Banyak yang mungkin percaya bahwa teh mungkin aman untuk diminum saat hamil karena itu alami. Pada kenyataannya, wanita dapat mengambil manfaat dari mengurangi asupan teh tertentu, sementara benar-benar menghindari yang lain selama kehamilan mereka.

Artikel ini membahas keamanan teh selama kehamilan, termasuk teh yang boleh terus diminum oleh ibu hamil, dan yang mungkin ingin mereka hindari.

Batasi asupan teh berkafein

Teh hitam, hijau, putih, matcha, chai, dan oolong semuanya bersumber dari daun tanaman Camellia sinensis. Mereka mengandung kafein - stimulan alami yang harus dibatasi selama kehamilan.

Mereka masing-masing menyediakan kira-kira jumlah kafein berikut per cangkir (240 mL):

Kafein dapat dengan mudah melewati plasenta, dan hati bayi Anda yang belum matang mengalami kesulitan untuk memecahnya. Dengan demikian, bayi lebih mungkin mengalami efek samping dari jumlah kafein yang dianggap aman untuk orang dewasa.

Kafein selama kehamilan: Berapa yang aman?
Disarankan untuk Anda: Kafein selama kehamilan: Berapa yang aman?

Penelitian menunjukkan bahwa bayi yang terpapar terlalu banyak kafein selama kehamilan mungkin memiliki risiko lebih tinggi lahir prematur atau dengan berat badan lahir rendah atau cacat lahir. Asupan kafein yang tinggi selama kehamilan juga dapat meningkatkan risiko keguguran atau lahir mati.

Risiko ini tampak minimal ketika wanita hamil membatasi asupan kafein mereka hingga maksimum 300 mg per hari.

Namun, genetika beberapa wanita mungkin membuat mereka lebih sensitif terhadap efek buruk kafein. Misalnya, penelitian menunjukkan bahwa sebagian kecil wanita ini mungkin memiliki risiko keguguran 2,4 kali lebih tinggi ketika mengonsumsi 100-300 mg kafein per hari.

Teh berkafein mengandung lebih sedikit kafein daripada kopi dan umumnya dianggap aman untuk diminum selama kehamilan. Namun, asupannya mungkin perlu dibatasi untuk menghindari terlalu banyak mengonsumsi kafein per hari.

Ringkasan: Teh hitam, hijau, matcha, oolong, putih, dan chai mengandung kafein, stimulan yang harus dibatasi selama kehamilan. Meskipun umumnya aman, wanita dapat mengambil manfaat dari membatasi asupan harian teh berkafein ini selama kehamilan.

Teh herbal tertentu mungkin memiliki efek samping yang berisiko

Teh herbal terbuat dari buah-buahan kering, bunga, rempah-rempah, atau rempah-rempah dan karena itu tidak mengandung kafein. Namun, mereka mungkin mengandung senyawa lain yang dianggap tidak aman selama kehamilan, yang dapat menyebabkan efek samping yang berisiko.

Disarankan untuk Anda: Kapan waktu terbaik untuk minum kopi?

Keguguran atau persalinan prematur

Teh yang dapat meningkatkan risiko keguguran atau persalinan prematur termasuk:

Perdarahan menstruasi

Teh yang dapat merangsang atau meningkatkan perdarahan menstruasi termasuk:

Cacat lahir

Teh yang dapat meningkatkan risiko cacat lahir termasuk:

Efek samping lainnya

Selain itu, dalam kasus yang jarang terjadi, teh kayu putih dapat menyebabkan mual, muntah, atau diare. Terlebih lagi, sebuah laporan kasus menunjukkan bahwa minum teh chamomile secara teratur selama kehamilan dapat menyebabkan aliran darah yang buruk melalui jantung bayi.

Teh herbal tertentu mungkin juga mengandung senyawa yang berinteraksi dengan obat-obatan. Oleh karena itu, wanita hamil harus memberi tahu penyedia layanan kesehatan mereka tentang teh herbal apa pun yang sedang mereka konsumsi atau rencanakan untuk dikonsumsi kapan saja selama kehamilan.

Disarankan untuk Anda: 17 makanan yang harus dihindari jika Anda memiliki penyakit ginjal

Perlu diingat bahwa, karena terbatasnya jumlah penelitian tentang keamanan teh herbal, kurangnya bukti efek samping negatif tidak boleh dilihat sebagai bukti bahwa teh aman untuk diminum selama kehamilan.

Sampai lebih banyak diketahui, mungkin yang terbaik bagi wanita hamil untuk tetap berhati-hati dan menghindari minum teh apa pun yang belum terbukti aman selama kehamilan.

Ringkasan: Teh herbal tertentu dapat dikaitkan dengan risiko sakit perut yang lebih tinggi, perdarahan menstruasi, keguguran, cacat lahir, atau kelahiran prematur. Wanita hamil dapat mengambil manfaat dari menghindari semua teh yang belum dianggap aman untuk kehamilan.

Beberapa teh mungkin terkontaminasi

Teh tidak diuji atau diatur secara ketat. Ini berarti bahwa wanita mungkin secara tidak sengaja minum teh yang terkontaminasi dengan senyawa yang tidak diinginkan, seperti logam berat.

Misalnya, satu penelitian menguji teh hitam, hijau, putih, dan oolong yang umum dijual. Ditemukan bahwa 20% dari semua sampel terkontaminasi dengan aluminium. Selain itu, 73% dari semua sampel mengandung kadar timbal yang dianggap tidak aman selama kehamilan.

Dalam studi lain, wanita dengan asupan teh hijau dan herbal tertinggi selama trimester pertama kehamilan memiliki kadar timbal darah 6-14% lebih tinggi daripada mereka yang minum paling sedikit. Konon, semua kadar timbal darah tetap dalam kisaran normal.

11 makanan dan minuman yang harus dihindari selama kehamilan
Disarankan untuk Anda: 11 makanan dan minuman yang harus dihindari selama kehamilan

Karena kurangnya regulasi, ada juga risiko teh herbal yang mengandung bahan-bahan yang tidak tercantum pada label. Ini meningkatkan risiko wanita hamil secara tidak sengaja mengonsumsi teh yang tercemar ramuan yang tidak diinginkan, seperti yang tercantum di atas.

Saat ini tidak mungkin untuk menghilangkan risiko ini. Namun, Anda dapat meminimalkannya dengan hanya membeli teh dari merek terkemuka.

Terlebih lagi, kemungkinan terbaik untuk menghindari membeli teh dalam jumlah besar, karena mereka memiliki risiko lebih tinggi untuk dicampur dengan daun teh yang mungkin dikontraindikasikan selama kehamilan dari tempat sampah yang berdekatan.

Ringkasan: Pembuatan teh tidak diatur. Akibatnya, teh mungkin tercemar dengan senyawa yang tidak diinginkan, seperti logam berat atau herbal yang telah dikaitkan dengan hasil kehamilan yang buruk.

Teh yang mungkin aman selama kehamilan

Kebanyakan teh berkafein dianggap aman untuk diminum selama kehamilan, selama tidak menyebabkan total asupan kafein harian wanita melebihi 300 mg.

Wanita yang sangat sensitif terhadap kafein dapat mengambil manfaat dari menargetkan maksimum 100 mg kafein per hari.

Ketika berbicara tentang teh herbal, tidak banyak penelitian mengenai efeknya selama kehamilan. Karena itu, sebagian besar profesional kesehatan menyarankan wanita hamil untuk menghindari mengonsumsi ramuan apa pun dalam jumlah yang lebih besar daripada yang Anda temukan dalam makanan.

Disarankan untuk Anda: 13 makanan tinggi protein tanpa lemak

Konon, menurut beberapa penelitian, teh herbal yang mengandung bahan-bahan berikut mungkin aman dikonsumsi selama kehamilan:

Meskipun umumnya dianggap aman, daun raspberry dapat meningkatkan kontraksi rahim sementara peppermint dapat merangsang aliran menstruasi. Oleh karena itu, ada beberapa kontroversi mengenai apakah teh ini aman selama trimester pertama kehamilan.

Oleh karena itu, sebaiknya hindari minum kedua teh ini dalam 12 minggu pertama kehamilan.

Ringkasan: Teh herbal yang dianggap mungkin aman atau mungkin aman selama kehamilan termasuk teh daun raspberry, peppermint, jahe, dan lemon balm. Namun, mungkin yang terbaik adalah menghindari daun raspberry dan teh peppermint pada trimester pertama kehamilan.

Garis bawah

Terlepas dari popularitasnya yang meluas, tidak semua teh dianggap aman untuk kehamilan.

Disarankan untuk Anda: Kehamilan vegan: Keamanan, makanan, suplemen, dan rencana makan

Teh berkafein seperti teh hitam, hijau, putih, matcha dan chai umumnya dianggap aman. Namun, asupan mereka mungkin perlu dibatasi untuk menghindari konsumsi kafein dalam jumlah berlebihan.

Kebanyakan teh herbal harus dihindari. Daun raspberry, peppermint, jahe, dan teh lemon balm adalah satu-satunya yang saat ini dianggap berpotensi aman. Namun, wanita dapat mengambil manfaat dari menghindari dua yang pertama selama trimester pertama kehamilan mereka.

Bagikan artikel ini: Facebook Pinterest WhatsApp Twitter
Bagikan artikel ini:

Lebih banyak artikel yang mungkin Anda suka

Orang yang membaca “Apakah teh aman selama kehamilan?”, juga menyukai artikel ini:

Topik

Jelajahi semua artikel