🥑 3 langkah sederhana untuk menurunkan berat badan secepat mungkin. Baca sekarang

Kunyit dan jahe

Bisakah jahe dan kunyit membantu melawan rasa sakit dan penyakit?

Jahe dan kunyit adalah dua bahan yang paling banyak dipelajari dalam pengobatan herbal. Artikel ini mengulas manfaat, kegunaan, dan efek samping jahe dan kunyit serta apakah keduanya dapat membantu melawan rasa sakit dan penyakit.

Berbasis bukti
Artikel ini didasarkan pada bukti ilmiah, ditulis oleh para ahli, dan diperiksa fakta oleh para ahli.
Kami melihat kedua sisi argumen dan berusaha untuk bersikap objektif, tidak memihak, dan jujur.
Terakhir diperbarui pada 2 September 2022, dan terakhir ditinjau oleh pakar pada 3 Agustus 2022.

Jahe dan kunyit adalah dua bahan yang paling banyak dipelajari dalam pengobatan herbal.

Menariknya, keduanya telah digunakan selama berabad-abad untuk mengobati berbagai penyakit, mulai dari migrain hingga peradangan kronis dan kelelahan.

Keduanya juga telah digunakan untuk membantu menghilangkan rasa sakit, mengurangi mual, dan meningkatkan fungsi kekebalan tubuh untuk membantu melindungi dari penyakit dan infeksi.

Artikel ini membahas manfaat dan efek samping jahe dan kunyit, dan apakah keduanya dapat membantu melawan rasa sakit dan penyakit.

Apa itu jahe dan kunyit?

Jahe dan kunyit adalah dua jenis tanaman berbunga yang banyak digunakan dalam pengobatan alami.

Jahe, atau Zingiber officinale, berasal dari Asia Tenggara dan telah lama digunakan sebagai obat alami untuk berbagai kondisi kesehatan.

Sifat obatnya sebagian besar disebabkan oleh adanya senyawa fenolik, termasuk gingerol, bahan kimia yang dianggap memiliki sifat anti-inflamasi dan antioksidan yang kuat.

Kunyit, juga dikenal sebagai Curcuma longa, termasuk dalam famili tanaman yang sama dan sering digunakan sebagai bumbu masakan India.

Ini mengandung senyawa kimia kurkumin, yang telah terbukti membantu dalam mengobati dan mencegah beberapa kondisi kronis.

Jahe dan kunyit dapat dikonsumsi segar, dikeringkan, atau digiling, dan ditambahkan ke berbagai hidangan. Mereka juga tersedia dalam bentuk suplemen.

Ringkasan: Jahe dan kunyit adalah dua jenis tanaman berbunga dengan khasiat obat. Keduanya dapat dikonsumsi dengan berbagai cara dan tersedia sebagai suplemen.

Jahe dan kunyit memiliki khasiat yang membantu mengatasi rasa sakit dan penyakit

Meskipun bukti terbatas pada efek jahe dan kunyit ketika digunakan bersama, penelitian menunjukkan bahwa keduanya dapat membantu mengurangi rasa sakit dan penyakit.

Suplemen seng: Jenis, manfaat, dosis, dan efek samping
Disarankan untuk Anda: Suplemen seng: Jenis, manfaat, dosis, dan efek samping

Mengurangi peradangan

Peradangan kronis dianggap memainkan peran sentral dalam perkembangan kondisi seperti penyakit jantung, kanker, dan diabetes.

Ini juga dapat memperburuk gejala yang terkait dengan kondisi autoimun, seperti rheumatoid arthritis dan penyakit radang usus.

Jahe dan kunyit memiliki sifat anti-inflamasi yang kuat, yang dapat membantu mengurangi rasa sakit dan melindungi dari penyakit.

Satu studi pada 120 orang dengan osteoartritis menemukan bahwa mengonsumsi 1 gram ekstrak jahe per hari selama 3 bulan secara efektif mengurangi peradangan dan menurunkan kadar oksida nitrat, molekul yang memainkan peran kunci dalam proses peradangan.

Demikian pula, tinjauan dari 9 penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi 1-3 gram jahe per hari selama 6-12 minggu menurunkan kadar protein C-reaktif (CRP), penanda inflamasi.

Sementara itu, uji tabung dan penelitian pada manusia menunjukkan bahwa ekstrak kunyit dapat menurunkan beberapa penanda peradangan, dengan beberapa penelitian mencatat bahwa itu mungkin sama efektifnya dengan obat anti-inflamasi seperti ibuprofen dan aspirin.

Satu ulasan dari 15 penelitian juga mengamati bahwa suplemen dengan kunyit dapat mengurangi kadar CRP, interleukin-6 (IL-6), dan malondialdehid (MDA), yang semuanya digunakan untuk mengukur peradangan dalam tubuh.

Menghilangkan rasa sakit

Baik jahe dan kunyit telah dipelajari karena kemampuannya untuk meredakan nyeri kronis.

Disarankan untuk Anda: 17 pengobatan rumahan untuk menghilangkan mual secara alami

Studi menunjukkan bahwa kurkumin, bahan aktif dalam kunyit, sangat efektif untuk mengurangi rasa sakit yang disebabkan oleh radang sendi.

Sebuah tinjauan dari 8 penelitian menemukan bahwa mengonsumsi 1.000 mg kurkumin sama efektifnya dalam mengurangi nyeri sendi seperti obat nyeri tertentu pada mereka yang menderita radang sendi.

Studi kecil lainnya pada 40 orang dengan osteoartritis menunjukkan bahwa mengonsumsi 1.500 mg kurkumin setiap hari secara signifikan mengurangi rasa sakit dan meningkatkan fungsi fisik, dibandingkan dengan plasebo.

Jahe juga telah terbukti mengurangi rasa sakit kronis yang terkait dengan radang sendi, bersama dengan beberapa kondisi lainnya.

Misalnya, satu studi 5 hari pada 120 wanita mencatat bahwa mengonsumsi 500 mg bubuk jahe 3 kali sehari mengurangi intensitas dan durasi nyeri haid.

Studi lain pada 74 orang menemukan bahwa mengonsumsi 2 gram jahe selama 11 hari secara signifikan mengurangi nyeri otot yang disebabkan oleh olahraga.

Mendukung fungsi kekebalan tubuh

Banyak orang mengonsumsi kunyit dan jahe pada tanda pertama penyakit, berharap dapat meningkatkan fungsi kekebalan tubuh dan menghindari gejala pilek atau flu.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa jahe, khususnya, mungkin memiliki sifat penambah kekebalan yang kuat.

Disarankan untuk Anda: Teh daun raspberry merah: Kehamilan, manfaat dan efek samping

Satu penelitian tabung menunjukkan bahwa jahe segar efektif melawan virus pernapasan manusia (HRSV), yang dapat menyebabkan infeksi saluran pernapasan pada bayi, anak-anak, dan orang dewasa.

Studi tabung reaksi lain menemukan bahwa ekstrak jahe menghambat pertumbuhan beberapa jenis patogen saluran pernapasan.

Sebuah penelitian pada tikus juga mencatat bahwa mengonsumsi ekstrak jahe memblokir aktivasi beberapa sel kekebalan pro-inflamasi dan mengurangi gejala alergi musiman, seperti bersin.

Demikian pula, penelitian pada hewan dan tabung percobaan telah menunjukkan bahwa kurkumin memiliki sifat anti-virus dan dapat membantu mengurangi keparahan virus influenza A.

Baik kunyit dan jahe juga dapat menurunkan tingkat peradangan, yang dapat membantu meningkatkan fungsi kekebalan tubuh.

Namun, sebagian besar penelitian terbatas pada uji tabung dan penelitian pada hewan yang menggunakan dosis kunyit atau jahe pekat.

Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan bagaimana masing-masing dapat mempengaruhi kesehatan kekebalan tubuh manusia ketika dikonsumsi dalam jumlah makanan normal.

Mengurangi rasa mual

Beberapa penelitian telah mengamati bahwa jahe bisa menjadi obat alami yang efektif untuk menenangkan perut dan membantu mengurangi mual.

Satu studi pada 170 wanita menemukan bahwa mengonsumsi 1 gram bubuk jahe setiap hari selama 1 minggu sama efektifnya dalam mengurangi mual terkait kehamilan seperti obat antimual yang umum tetapi dengan efek samping yang jauh lebih sedikit.

9 manfaat kesehatan yang luar biasa dari minyak ikan cod
Disarankan untuk Anda: 9 manfaat kesehatan yang luar biasa dari minyak ikan cod

Sebuah tinjauan dari lima penelitian juga menunjukkan bahwa mengonsumsi setidaknya 1 gram jahe per hari dapat membantu secara signifikan mengurangi mual dan muntah pasca operasi.

Penelitian lain menunjukkan bahwa jahe dapat mengurangi mual yang disebabkan oleh mabuk perjalanan, kemoterapi, dan gangguan pencernaan tertentu.

Meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengevaluasi efek kunyit pada mual, beberapa penelitian telah menemukan bahwa kunyit dapat melindungi terhadap masalah pencernaan yang disebabkan oleh kemoterapi, yang dapat membantu mengurangi gejala seperti mual, muntah, dan diare.

Ringkasan: Beberapa penelitian menunjukkan bahwa jahe dan kunyit dapat membantu mengurangi penanda peradangan, meredakan nyeri kronis, mengurangi mual, dan meningkatkan fungsi kekebalan tubuh.

Potensi efek samping jahe dan kunyit

Bila digunakan secukupnya, jahe dan kunyit dianggap sebagai tambahan yang aman dan sehat untuk diet yang lengkap.

Namun, beberapa efek samping potensial perlu dipertimbangkan.

Sebagai permulaan, beberapa penelitian telah menemukan bahwa jahe dapat menurunkan pembekuan darah dan dapat mengganggu pengencer darah bila digunakan dalam jumlah tinggi.

Karena jahe dapat memengaruhi kadar gula darah, mereka yang menggunakan obat untuk menurunkan kadarnya mungkin juga ingin berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan mereka sebelum mengonsumsi suplemen.

Disarankan untuk Anda: 12 manfaat kesehatan yang terbukti dari ashwagandha

Selain itu, perlu diingat bahwa bubuk kunyit hanya terdiri dari sekitar 3% kurkumin menurut beratnya, jadi Anda perlu mengonsumsi dalam jumlah yang sangat besar atau menggunakan suplemen untuk mencapai dosis yang ditemukan di sebagian besar penelitian.

Dalam dosis tinggi, kurkumin telah dikaitkan dengan efek samping seperti ruam, sakit kepala, dan diare.

Akhirnya, meskipun penelitian tentang potensi efek kesehatan dari jahe dan kunyit berlimpah, bukti tentang bagaimana keduanya dapat mempengaruhi kesehatan ketika digunakan bersama masih terbatas.

Pastikan untuk berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan sebelum menambah dan mengurangi dosis Anda jika Anda melihat ada efek samping.

Ringkasan: Jahe dapat menurunkan pembekuan darah dan kadar gula darah. Dalam dosis tinggi, kunyit dapat menyebabkan efek samping seperti ruam, sakit kepala, dan diare.

Cara menggunakan jahe dan kunyit

Ada banyak cara untuk menambahkan jahe dan kunyit ke dalam diet Anda untuk menikmati banyak manfaat kesehatan yang ditawarkan masing-masing.

Kedua bahan ini bekerja sama dengan baik dalam saus salad, tumis, dan saus untuk menambah rasa dan manfaat kesehatan pada resep favorit Anda.

Jahe segar juga dapat digunakan untuk membuat suntikan jahe, diseduh menjadi secangkir teh yang menenangkan, atau ditambahkan ke sup, smoothie, dan kari.

Disarankan untuk Anda: Dandelion: Manfaat kesehatan, penelitian, dan efek samping

Ekstrak akar jahe juga tersedia dalam bentuk suplemen, yang paling efektif bila dikonsumsi dalam dosis antara 1.500–2.000 mg setiap hari.

Kunyit, di sisi lain, sangat bagus untuk menambahkan semburat warna pada hidangan seperti casserole, frittatas, saus, dan saus.

Idealnya, Anda harus memasangkan kunyit dengan sedikit lada hitam, yang dapat membantu meningkatkan penyerapannya dalam tubuh Anda hingga 2.000.%.

Suplemen kunyit juga dapat membantu memasok dosis kurkumin yang lebih terkonsentrasi dan dapat dikonsumsi dalam dosis 500 mg dua kali sehari untuk mengurangi rasa sakit dan peradangan.

Suplemen yang mengandung kunyit dan jahe juga tersedia, sehingga mudah untuk memperbaikinya dalam satu dosis harian.

Ringkasan: Kunyit dan jahe keduanya mudah ditambahkan ke dalam makanan dan tersedia dalam bentuk segar, kering, atau suplemen.

Ringkasan

Beberapa penelitian yang menjanjikan telah menemukan bahwa jahe dan kunyit dapat memiliki efek yang kuat pada mual, nyeri, peradangan, dan fungsi kekebalan tubuh.

Namun, bukti tentang efek keduanya yang digunakan bersama-sama masih kurang, dan sebagian besar penelitian yang tersedia terbatas pada penelitian tabung reaksi.

Arang aktif: Manfaat, kegunaan, efek samping, dan dosis
Disarankan untuk Anda: Arang aktif: Manfaat, kegunaan, efek samping, dan dosis

Konon, keduanya dapat menjadi tambahan yang sehat untuk diet seimbang dan dapat dikonsumsi dengan risiko minimal efek buruk pada kesehatan.

Bagikan artikel ini: Facebook Pinterest WhatsApp Twitter
Bagikan artikel ini:

Lebih banyak artikel yang mungkin Anda suka

Orang yang membaca “Kunyit dan jahe: Gabungan manfaat dan kegunaan”, juga menyukai artikel ini:

Topik

Jelajahi semua artikel