🥑 3 langkah sederhana untuk menurunkan berat badan secepat mungkin. Baca sekarang

Gejala kekurangan vitamin C

15 tanda dan gejala kekurangan vitamin C

Kekurangan vitamin C jarang terjadi, tetapi ada beberapa tanda halus yang harus diwaspadai. Berikut adalah 15 tanda dan gejala kekurangan vitamin C yang paling umum:.

Berbasis bukti
Artikel ini didasarkan pada bukti ilmiah, ditulis oleh para ahli, dan diperiksa fakta oleh para ahli.
Kami melihat kedua sisi argumen dan berusaha untuk bersikap objektif, tidak memihak, dan jujur.
Terakhir diperbarui pada 31 Agustus 2022, dan terakhir ditinjau oleh pakar pada 29 Juli 2022.

Vitamin C adalah nutrisi penting yang harus dikonsumsi secara teratur untuk mencegah kekurangan.

Meskipun defisiensi relatif jarang terjadi di negara maju karena ketersediaan produk segar dan penambahan vitamin C pada makanan dan suplemen tertentu, hal itu masih mempengaruhi sekitar 7% orang dewasa di AS.

Faktor risiko yang paling umum untuk kekurangan vitamin C adalah pola makan yang buruk, alkoholisme, anoreksia, penyakit mental yang parah, merokok, dan dialisis.

Sementara gejala kekurangan vitamin C yang parah bisa memakan waktu berbulan-bulan untuk berkembang, ada beberapa tanda halus yang harus diwaspadai.

Berikut adalah 15 tanda dan gejala kekurangan vitamin C yang paling umum:.

1. Kulit kasar dan bergelombang

Vitamin C memainkan peran penting dalam produksi kolagen, protein berlimpah di jaringan ikat seperti kulit, rambut, sendi, tulang, dan pembuluh darah.

Ketika kadar vitamin C rendah, kondisi kulit yang dikenal sebagai keratosis pilaris dapat berkembang.

Dalam kondisi ini, "kulit ayam" yang bergelombang terbentuk di bagian belakang lengan atas, paha, atau bokong karena penumpukan protein keratin di dalam pori-pori.

Keratosis pilaris yang disebabkan oleh kekurangan vitamin C biasanya muncul setelah tiga sampai lima bulan asupan yang tidak memadai dan sembuh dengan suplemen.

Namun, banyak penyebab potensial lainnya dari keratosis pilaris, sehingga kehadirannya saja tidak cukup untuk mendiagnosis defisiensi.

Ringkasan: Kekurangan vitamin C dapat menyebabkan pembentukan benjolan kecil seperti jerawat di lengan, paha, atau bokong. Namun, benjolan ini saja tidak cukup untuk mendiagnosis defisiensi.

2. Rambut tubuh berbentuk pembuka botol

Kekurangan vitamin C juga dapat menyebabkan rambut tumbuh dalam bentuk bengkok atau melingkar karena cacat yang berkembang pada struktur protein rambut saat tumbuh.

9 tanda dan gejala kekurangan vitamin B12
Disarankan untuk Anda: 9 tanda dan gejala kekurangan vitamin B12

Rambut berbentuk pembuka botol adalah salah satu tanda khas dari kekurangan vitamin C tetapi mungkin tidak jelas, karena rambut yang rusak ini lebih cenderung patah atau rontok.

Kelainan rambut sering sembuh dalam satu bulan pengobatan dengan jumlah vitamin C yang cukup.

Ringkasan: Rambut tubuh yang bengkok, melingkar, atau berbentuk pembuka botol secara tidak normal adalah tanda khas dari kekurangan vitamin C, tetapi mungkin sulit untuk dideteksi, karena rambut-rambut ini lebih cenderung rontok.

3. Folikel rambut merah cerah

Folikel rambut di permukaan kulit mengandung banyak pembuluh darah kecil yang memasok darah dan nutrisi ke area tersebut.

Ketika tubuh kekurangan vitamin C, pembuluh darah kecil ini menjadi rapuh dan mudah pecah, menyebabkan bintik-bintik kecil berwarna merah terang di sekitar folikel rambut.

Ini dikenal sebagai perdarahan perifollicular dan merupakan tanda kekurangan vitamin C yang parah.

Mengkonsumsi suplemen vitamin C biasanya menyelesaikan gejala ini dalam waktu dua minggu.

Ringkasan: Folikel rambut mengandung banyak pembuluh darah kecil yang dapat pecah karena kekurangan vitamin C, menyebabkan bintik-bintik merah terang di sekitar folikel.

4. Kuku berbentuk sendok dengan bintik atau garis merah

Kuku berbentuk sendok ditandai dengan bentuknya yang cekung dan seringkali tipis dan rapuh.

Disarankan untuk Anda: 8 tanda dan gejala kekurangan protein

Mereka lebih sering dikaitkan dengan anemia defisiensi besi tetapi juga dikaitkan dengan defisiensi vitamin C.

Bintik-bintik merah atau garis vertikal di dasar kuku, yang dikenal sebagai perdarahan sempalan, juga dapat muncul selama kekurangan vitamin C karena pembuluh darah melemah yang mudah pecah.

Sementara tampilan visual kuku tangan dan kaki dapat membantu menentukan kemungkinan kekurangan vitamin C, perhatikan bahwa itu tidak dianggap diagnostik.

Ringkasan: Kekurangan vitamin C dikaitkan dengan kuku berbentuk sendok dan garis merah atau bintik-bintik di bawah dasar kuku.

5. Kulit kering dan rusak

Kulit yang sehat mengandung vitamin C dalam jumlah besar, terutama di epidermis atau lapisan luar kulit.

Vitamin C menjaga kesehatan kulit dengan melindunginya dari kerusakan oksidatif yang disebabkan oleh sinar matahari dan paparan polutan seperti asap rokok atau ozon.

Ini juga meningkatkan produksi kolagen, yang membuat kulit tampak montok dan awet muda.

Asupan vitamin C yang tinggi dikaitkan dengan kualitas kulit yang lebih baik, sementara asupan yang lebih rendah dikaitkan dengan peningkatan risiko 10% untuk mengembangkan kulit kering dan keriput.

Disarankan untuk Anda: Makanan vitamin K: 53 pilihan lezat dan bergizi

Meskipun kulit kering dan rusak dapat dikaitkan dengan kekurangan vitamin C, hal itu juga dapat disebabkan oleh banyak faktor lain, jadi gejala ini saja tidak cukup untuk mendiagnosis defisiensi.

Ringkasan: Asupan vitamin C yang rendah dikaitkan dengan kulit kering dan rusak akibat sinar matahari, tetapi faktor lain juga dapat menyebabkan gejala ini.

6. Mudah memar

Memar terjadi ketika pembuluh darah di bawah kulit pecah, menyebabkan darah bocor ke daerah sekitarnya.

Mudah memar adalah kekurangan vitamin C yang umum karena produksi kolagen yang buruk menyebabkan pembuluh darah lemah.

Memar terkait defisiensi dapat menutupi area tubuh yang luas atau tampak sebagai titik kecil berwarna ungu di bawah kulit.

Mudah memar sering merupakan salah satu gejala pertama yang jelas dari defisiensi dan harus memerlukan penyelidikan lebih lanjut terhadap kadar vitamin C.

Ringkasan: Kekurangan vitamin C melemahkan pembuluh darah, menyebabkan mudah memar. Ini sering merupakan salah satu tanda pertama yang jelas dari kekurangan vitamin C.

7. Perlahan menyembuhkan luka

Karena kekurangan vitamin C memperlambat laju pembentukan kolagen, itu menyebabkan luka sembuh lebih lambat.

Penelitian telah menunjukkan bahwa orang dengan ulkus kaki kronis yang tidak sembuh-sembuh secara signifikan lebih mungkin kekurangan vitamin C daripada mereka yang tidak menderita ulkus kaki kronis.

Dalam kasus kekurangan vitamin C yang parah, luka lama bahkan dapat terbuka kembali, meningkatkan risiko infeksi.

10 tanda dan gejala kekurangan yodium
Disarankan untuk Anda: 10 tanda dan gejala kekurangan yodium

Penyembuhan luka yang lambat adalah salah satu tanda defisiensi yang lebih lanjut dan biasanya tidak terlihat sampai seseorang mengalami defisiensi selama berbulan-bulan.

Ringkasan: Kekurangan vitamin C mengganggu pembentukan jaringan, menyebabkan luka sembuh lebih lambat. Ini dianggap sebagai tanda kekurangan yang lanjut, jadi tanda dan gejala lain kemungkinan akan muncul lebih dulu.

8. Sendi yang nyeri dan bengkak

Karena persendian mengandung banyak jaringan ikat yang kaya kolagen, persendian juga dapat dipengaruhi oleh kekurangan vitamin C.

Banyak kasus nyeri sendi yang dilaporkan terkait dengan kekurangan vitamin C seringkali cukup parah hingga menyebabkan pincang atau kesulitan berjalan.

Pendarahan di dalam persendian juga dapat terjadi pada orang yang kekurangan vitamin C, menyebabkan pembengkakan dan rasa sakit tambahan.

Namun, gejala ini dapat diobati dengan suplemen vitamin C dan biasanya sembuh dalam waktu satu minggu.

Ringkasan: Kekurangan vitamin C sering menyebabkan nyeri sendi yang parah. Dalam kasus yang parah, pendarahan dapat terjadi di dalam sendi, menyebabkan pembengkakan yang menyakitkan.

9. Tulang lemah

Kekurangan vitamin C juga dapat mempengaruhi kesehatan tulang. Asupan rendah telah dikaitkan dengan peningkatan risiko patah tulang dan osteoporosis.

Disarankan untuk Anda: 8 gejala penarikan kafein

Penelitian telah menemukan bahwa vitamin C memainkan peran penting dalam pembentukan tulang, sehingga kekurangan dapat meningkatkan tingkat pengeroposan tulang.

Kerangka anak-anak dapat secara signifikan mempengaruhi kekurangan vitamin C, karena mereka masih tumbuh dan berkembang.

Ringkasan: Vitamin C penting untuk pembentukan tulang, dan kekurangannya dapat meningkatkan risiko mengembangkan tulang yang lemah dan rapuh.

10. Gusi berdarah dan kehilangan gigi

Gusi merah, bengkak, berdarah adalah tanda umum lain dari kekurangan vitamin C.

Jaringan gusi menjadi lemah dan meradang tanpa vitamin C yang cukup, dan pembuluh darah lebih mudah berdarah.

Pada tahap lanjut kekurangan vitamin C, gusi bahkan mungkin tampak ungu dan busuk.

Akhirnya, gigi bisa rontok karena gusi yang tidak sehat dan dentin yang lemah, lapisan dalam gigi yang terkalsifikasi.

Ringkasan: Gusi merah dan berdarah adalah tanda umum kekurangan vitamin C, dan kekurangan yang parah dapat menyebabkan kehilangan gigi.

11. Imunitas yang buruk

Studi menunjukkan bahwa vitamin C terakumulasi di dalam berbagai jenis sel kekebalan untuk membantu mereka memerangi infeksi dan menghancurkan patogen penyebab penyakit.

Disarankan untuk Anda: 20 makanan yang tinggi vitamin C

Kekurangan vitamin C dikaitkan dengan kekebalan yang buruk dan risiko infeksi yang lebih tinggi, termasuk penyakit serius seperti pneumonia.

Banyak orang dengan penyakit kudis, penyakit yang disebabkan oleh kekurangan vitamin C, akhirnya meninggal karena infeksi karena sistem kekebalan tubuh mereka yang tidak berfungsi dengan baik.

Ringkasan: Vitamin C adalah nutrisi penting untuk sistem kekebalan tubuh. Kadar vitamin C yang rendah dikaitkan dengan peningkatan risiko infeksi, sementara kekurangan yang parah dapat menyebabkan kematian akibat penyakit menular.

12. Anemia defisiensi besi yang persisten

Anemia defisiensi vitamin C dan zat besi sering terjadi bersamaan.

Tanda-tanda anemia defisiensi besi termasuk pucat, kelelahan, kesulitan bernapas saat berolahraga, kulit dan rambut kering, sakit kepala, dan kuku berbentuk sendok.

Tingkat vitamin C yang rendah dapat menyebabkan anemia defisiensi besi dengan mengurangi penyerapan zat besi dari makanan nabati dan secara negatif mempengaruhi metabolisme zat besi.

Kekurangan vitamin C juga meningkatkan risiko pendarahan yang berlebihan, yang dapat menyebabkan anemia.

Jika anemia defisiensi besi berlangsung lama tanpa penyebab yang jelas, mungkin bijaksana untuk memeriksa kadar vitamin C Anda.

Kapan waktu terbaik untuk mengonsumsi vitamin D? Pagi atau malam?
Disarankan untuk Anda: Kapan waktu terbaik untuk mengonsumsi vitamin D? Pagi atau malam?

Ringkasan: Kekurangan vitamin C dapat meningkatkan risiko anemia defisiensi besi dengan mengurangi penyerapan zat besi dan meningkatkan kemungkinan perdarahan.

13. Kelelahan dan suasana hati yang buruk

Dua tanda awal kekurangan vitamin C adalah kelelahan dan suasana hati yang buruk.

Gejala-gejala ini bahkan dapat muncul bahkan sebelum defisiensi penuh berkembang.

Sementara kelelahan dan lekas marah mungkin beberapa gejala pertama, mereka biasanya sembuh setelah hanya beberapa hari asupan yang memadai atau dalam waktu 24 jam suplementasi dosis tinggi.

Ringkasan: Tanda-tanda kelelahan dan suasana hati yang buruk dapat muncul bahkan dengan tingkat vitamin C yang rendah hingga normal, tetapi mereka dengan cepat berbalik dengan asupan vitamin C yang memadai.

14. Kenaikan berat badan yang tidak dapat dijelaskan

Vitamin C dapat membantu melindungi terhadap obesitas dengan mengatur pelepasan lemak dari sel-sel lemak, mengurangi hormon stres, dan mengurangi peradangan.

Penelitian telah menemukan hubungan yang konsisten antara asupan rendah vitamin C dan kelebihan lemak tubuh, tetapi tidak jelas apakah itu hubungan sebab-akibat.

Disarankan untuk Anda: Melatonin untuk tidur: Penggunaan, dosis, efek samping & lainnya

Menariknya, kadar vitamin C dalam darah yang rendah telah dikaitkan dengan jumlah lemak perut yang lebih tinggi, bahkan pada individu dengan berat badan normal.

Sementara kelebihan lemak tubuh saja tidak cukup untuk menunjukkan kekurangan vitamin C, mungkin perlu diperiksa setelah faktor lain dikesampingkan.

Ringkasan: Asupan vitamin C yang rendah telah dikaitkan dengan peningkatan lemak tubuh pada manusia, tetapi faktor lain, seperti kualitas diet, mungkin terlibat.

15. Peradangan kronis dan stres oksidatif

Vitamin C adalah salah satu antioksidan yang larut dalam air yang paling penting bagi tubuh.

Ini membantu mencegah kerusakan sel dengan menetralkan radikal bebas yang dapat menyebabkan stres oksidatif dan peradangan dalam tubuh.

Stres oksidatif dan peradangan telah dikaitkan dengan banyak penyakit kronis, termasuk penyakit jantung dan diabetes, sehingga mengurangi kadarnya mungkin bermanfaat.

Asupan vitamin C yang rendah telah dikaitkan dengan tingkat peradangan dan stres oksidatif yang lebih tinggi, serta peningkatan risiko penyakit jantung.

Satu studi menemukan bahwa orang dewasa dengan tingkat darah terendah vitamin C hampir 40% lebih mungkin untuk mengembangkan gagal jantung dalam waktu 15 tahun dibandingkan dengan tingkat darah tertinggi, meskipun mereka tidak kekurangan vitamin C.

Ringkasan: Konsumsi antioksidan secara teratur seperti vitamin C dikaitkan dengan manfaat kesehatan, sementara asupan rendah dapat meningkatkan peradangan dan stres oksidatif.

Sumber makanan terbaik vitamin C

Asupan vitamin C harian yang direkomendasikan adalah 90 mg untuk pria dan 75 mg untuk wanita.

Disarankan untuk Anda: Kekurangan vitamin D: Gejala, pengobatan, penyebab dan banyak lagi

Perokok disarankan untuk mengonsumsi tambahan 35 mg setiap hari, karena tembakau mengurangi penyerapan vitamin C dan meningkatkan penggunaan nutrisi oleh tubuh.

Sangat sedikit vitamin C yang dibutuhkan untuk mencegah penyakit kudis. Hanya 10 mg per hari sudah cukup, kira-kira jumlah yang ditemukan dalam satu sendok makan paprika segar atau jus setengah lemon.

Beberapa sumber makanan terbaik vitamin C (per cangkir) termasuk:

Vitamin C cepat rusak saat terkena panas, jadi buah dan sayuran mentah adalah sumber yang lebih baik daripada yang dimasak.

Apakah terlalu banyak vitamin C menyebabkan efek samping?
Disarankan untuk Anda: Apakah terlalu banyak vitamin C menyebabkan efek samping?

Karena tubuh tidak menyimpan vitamin C dalam jumlah besar, makan buah dan sayuran segar setiap hari dianjurkan.

Melengkapi dengan vitamin C tidak beracun, tetapi mengonsumsi lebih dari 2.000 mg setiap hari dapat menyebabkan kram perut, diare, dan mual serta meningkatkan risiko batu ginjal oksalat pada pria.

Selain itu, dosis lebih dari 250 mg per hari dapat mengganggu tes yang dirancang untuk mendeteksi darah dalam tinja atau perut dan harus dihentikan dua minggu sebelum pengujian.

Ringkasan: Buah-buahan dan sayuran segar adalah sumber vitamin C yang sangat baik dan harus mencegah kekurangan bila dikonsumsi setiap hari. Melengkapi dengan vitamin C tidak beracun tetapi dapat menyebabkan efek samping yang tidak menyenangkan pada dosis tinggi.

Ringkasan

Kekurangan vitamin C relatif jarang terjadi di negara maju tetapi mempengaruhi lebih dari 1 dari 20 orang.

Karena manusia tidak dapat membuat vitamin C atau menyimpannya dalam jumlah besar, vitamin C harus dikonsumsi secara teratur untuk mencegah kekurangan, idealnya melalui buah-buahan dan sayuran segar.

Ada banyak tanda dan gejala defisiensi, yang sebagian besar terkait dengan gangguan produksi kolagen atau tidak cukup mengonsumsi antioksidan.

Disarankan untuk Anda: 12 makanan yang tinggi vitamin B12

Beberapa tanda awal defisiensi termasuk kelelahan, gusi merah, mudah memar dan berdarah, nyeri sendi, dan kulit kasar dan bergelombang.

Ketika defisiensi berlanjut, tulang dapat menjadi rapuh, kelainan bentuk kuku dan rambut dapat berkembang, luka mungkin membutuhkan waktu lebih lama untuk sembuh, dan sistem kekebalan menderita.

Peradangan, anemia defisiensi besi, dan kenaikan berat badan yang tidak dapat dijelaskan mungkin merupakan tanda lain yang harus diperhatikan.

Untungnya, gejala defisiensi biasanya teratasi setelah kadar vitamin C pulih.

Bagikan artikel ini: Facebook Pinterest WhatsApp Twitter
Bagikan artikel ini:

Lebih banyak artikel yang mungkin Anda suka

Orang yang membaca “15 tanda dan gejala kekurangan vitamin C”, juga menyukai artikel ini:

Topik

Jelajahi semua artikel