🐷
Apakah Anda menyukai binatang? Menjadi pendukung!

Manfaat gaya hidup vegan

Manfaat gaya hidup vegan yang akan membuat Anda tidak pernah melihat ke belakang

Veganisme ada dimana-mana saat ini. Orang-orang yang meninggalkan produk hewani demi pola makan vegan melakukannya karena beberapa alasan.

📖  Kandungan:

Apakah pola makan vegan itu?

Mereka yang mengikuti pola makan vegan, juga disebut pola makan nabati, tidak makan produk hewani. Ini termasuk daging, susu, telur, madu, dan gelatin. Tapi veganisme berkembang lebih jauh dari sekedar diet.

Masyarakat vegan mendefinisikannya sebagai berikut:

Veganisme adalah cara hidup yang berusaha untuk mengecualikan, sejauh mungkin dan dapat dilakukan, semua bentuk eksploitasi, dan kekejaman terhadap, hewan untuk makanan, pakaian atau tujuan lain apa pun.

Misalnya, vegan tidak mengenakan pakaian yang terbuat dari bahan hewani (seperti kulit dan wol). Atau beli kosmetik yang telah diuji pada hewan, atau dukung hiburan yang mengandalkan eksploitasi hewan, seperti adu banteng atau SeaWorld.

Manfaat diet vegan

Sebuah bank penelitian yang terus berkembang menyoroti risiko kesehatan yang terkait dengan daging, susu, dan telur, serta manfaat yang terkait dengan pola makan nabati. Banyak ahli setuju bahwa menjadi vegan dapat membantu Anda hidup lebih lama.

1. Mengurangi risiko kanker

Pada 2015, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebut daging merah sebagai karsinogen Grup 2, yang berarti daging merah kemungkinan menyebabkan kanker pada manusia. WHO menempatkan daging olahan (seperti bacon dan pepperoni) dalam kategori Grup 1. Artinya itu karsinogenik bagi manusia. Merokok tembakau dan asbes juga termasuk dalam kategori Grup 1.

Daging dalam jumlah sedikit pun dapat meningkatkan risiko kanker. Sebuah studi Universitas Oxford dari awal tahun ini menemukan bahwa makan hanya tiga butir daging asap sehari dapat meningkatkan risiko kanker hingga 20 persen.

Profesor Jane Plant, ahli geokimia yang telah selamat dari kanker enam kali, menyatakan bahwa produk susu juga merupakan karsinogen. Dia yakin pola makan nabati miliknya membantu menyembuhkan kanker payudaranya dua kali.

2. Mengurangi risiko penyakit kardiovaskular

Daging biasanya mengandung lemak jenuh dan trans dalam jumlah tinggi, yang dapat meningkatkan kolesterol darah. Kolesterol dapat menyebabkan timbunan lemak di pembuluh darah, yang meningkatkan risiko stroke, penyakit arteri perifer, dan penyakit jantung. Makanan nabati, secara alami, tidak mengandung kolesterol makanan. Diet tinggi lemak dan kolesterol dapat meningkatkan tekanan darah, membuat penyakit kardiovaskular lebih mungkin terjadi.

Sebuah studi tahun 2018 oleh Klinik Cleveland menemukan bahwa makan daging merah dapat meningkatkan risiko penyakit jantung 1.000 persen lebih banyak daripada pola makan nabati.

3. Mengurangi risiko diabetes

Semakin banyak penelitian menemukan bahwa pola makan nabati dapat mengurangi risiko pengembangan diabetes atau bahkan membalikkan penyakit sama sekali.

Sebuah studi baru-baru ini, yang melibatkan lebih dari 2.000 orang dewasa, menemukan bahwa individu yang meningkatkan jumlah buah, sayuran, dan kacang-kacangan dalam diet mereka, menurunkan risiko terkena diabetes tipe 2 sebesar 60 persen lebih banyak daripada mereka yang tidak.

Bahkan mungkin untuk membalikkan diabetes dengan mengadopsi pola makan nabati. Konsep ini didukung oleh penelitian. American College of Lifestyle Medicine (ACLM) merekomendasikan program online yang membantu penderita diabetes menerapkan pola makan nabati untuk membalikkan kondisi mereka. Institut Nasional untuk Diabetes dan Endokrinologi di Slovakia sedang menguji coba program makanan nabati utuh untuk membantu membalikkan kondisi tersebut.

4. Suasana hati membaik

Komite Dokter untuk Pengobatan yang Bertanggung Jawab (PCRM) menyoroti sebuah penelitian di situs webnya yang mengamati kebiasaan makan dan suasana hati 3.486 orang selama lima tahun. Studi tersebut menemukan bahwa peserta yang makan makanan nabati utuh melaporkan lebih sedikit gejala depresi.

Sebuah studi berbeda menemukan bahwa vegetarian biasanya mengalami suasana hati yang lebih positif daripada pemakan daging. Ahli gizi Geeta Sidhu-Robb berbicara kepada Cosmopolitan tentang penelitian tersebut, yang diterbitkan dalam Jurnal Nutrisi. Penghapusan asam lemak rantai panjang, terutama asam arakidonat, yang terdapat dalam daging dan berhubungan dengan gejala depresi, berarti Anda memiliki risiko lebih kecil untuk menderita karenanya. Diet vegan juga memiliki lebih banyak karbohidrat kompleks, yang meningkatkan hormon serotonin di otak.

Manfaat kecantikan vegan

Produk yang dibuat dengan bahan nabati tetapi juga proses yang tidak melibatkan hewan dianggap vegan. Lilin lebah, madu, lanolin, kolagen, dan keratin adalah beberapa bahan non-vegan yang umum harus diperhatikan.

5. Boikot pengujian hewan

Kebanyakan orang menentang eksperimen pada hewan. Sebuah survei oleh Naturewatch Foundation menemukan bahwa 99,5 persen orang Inggris mendukung larangan pengujian kosmetik pada hewan. Meskipun sebagian besar menentang praktik tersebut karena pendiriannya yang kejam terhadap hewan, pengujian hewan juga tidak dapat diandalkan.

Banyak ahli setuju bahwa pengujian pada hewan tidak dapat secara akurat memprediksi respons manusia terhadap suatu produk. Lebih dari 95 persen uji obat farmasi aman dan efektif pada hewan tetapi kemudian gagal dalam uji coba pada manusia, menurut PETA.

Namun, praktik tersebut masih lazim di industri kecantikan. Karena veganisme tidak mengizinkan eksploitasi hewan, membeli produk kecantikan vegan menjamin bahwa Anda tidak mendukung pengujian pada hewan.

6. Bahan alami

Hingga 60 persen dari produk yang kita terapkan ke tubuh kita diserap oleh kulit dan berakhir di aliran darah. Banyak merek kosmetik menggunakan ftalat dan paraben dalam resepnya. Bahan-bahan ini dapat mengganggu perkembangan dan reproduksi dan menyebabkan masalah neurologis. Sistem saraf dan kekebalan juga bisa terpengaruh.

Meskipun tidak semua merek kecantikan vegan menggunakan bahan-bahan alami, semakin banyak dari mereka yang menggunakannya. Perusahaan seperti Zuii Organic menggunakan bunga asli, minyak esensial, dan ekstrak tumbuhan untuk membuat produk kosmetik vegan mereka.

Selain menghindari risiko kesehatan yang terkait dengan bahan kimia, bahan alami dapat memberikan manfaat bagi kesehatan. Oat memiliki sifat anti-inflamasi dan dapat mengobati iritasi kulit seperti eksim.

7. Kulit lebih sehat

Pola makan nabati dapat meningkatkan tata kecantikan Anda dengan membantu kulit Anda tetap sehat. Semakin banyak penelitian yang menghubungkan produk susu dengan masalah kulit seperti jerawat. Produk susu mengandung hormon pertumbuhan dan juga diperlakukan dengan hormon buatan, yang dapat mengganggu sistem hormon tubuh manusia. Beberapa ahli juga percaya bahwa produk susu dapat mengganggu kadar insulin, membuat jerawat lebih mungkin terjadi.

Manfaat busana vegan

Mengikuti gaya hidup vegan berarti tidak membeli barang yang terbuat dari kulit, suede, wol, atau sutra. Namun jangan tertipu, industri mode vegan penuh dengan inovasi dan gaya.

8. Memboikot industri kulit

Mengenakan pakaian vegan berarti Anda tidak akan mendukung industri kulit. Selain masalah kesejahteraan hewan yang terkait dengan perdagangan ternak, memelihara hewan untuk kulit (dan makanan) meninggalkan jejak yang berarti di planet ini. Peternakan menyumbang 14,5 persen dari semua emisi gas rumah kaca yang disebabkan oleh manusia. Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP) mengatakan pada September 2018 bahwa “jejak gas rumah kaca dari peternakan menyaingi setiap mobil, truk, bus, kapal, pesawat, dan kapal roket yang digabungkan.”

Kulit diolah dengan 250 zat berbeda, termasuk sianida, arsenik, kromium, dan formaldehida. Zat-zat ini mencemari saluran air dan meningkatkan risiko penyakit bagi pekerja dan komunitas lokal.

Kulit vegan tahan lama dan bergaya seperti kulit hewani.

9. Tidak mendukung industri wol

Sangat mudah untuk percaya bahwa wol dapat dikumpulkan tanpa membahayakan hewan. Namun, penelitian mengungkapkan bahwa kekejaman terhadap hewan merajalela di sektor unggas. Pencukur dibayar berdasarkan volume wol yang dikumpulkan, bukan berdasarkan jam. Hal ini seringkali mendorong penanganan domba secara agresif. Hewan-hewan tersebut dipukuli, dan bila terluka, luka mereka dijahit tanpa menghilangkan rasa sakit.

Alternatif vegan untuk wol termasuk rami, linen, dan kapas organik. Bambu, rumput laut, dan kayu juga digunakan untuk membuat pakaian bebas kekejaman.

10. Menjadi lebih berkelanjutan

Banyak merek fesyen vegan memprioritaskan keberlanjutan dalam desain mereka. Beberapa merek alas kaki menggunakan limbah makanan untuk membuat sepatu kets kulit vegan mereka. Beberapa menggunakan serat daun nanas, yang merupakan produk sampingan dari panen nanas dan sebaliknya akan terbuang percuma. Menggunakan serat ini menawarkan pendapatan tambahan bagi komunitas petani dan menghemat limbah agar tidak dibakar, yang menciptakan emisi beracun. Beberapa juga menggunakan kulit apel yang dibuang oleh industri jus untuk membuat sepatu kulit apel.

Manfaat vegan bagi planet ini

Pola makan nabati menggunakan jauh lebih sedikit air daripada pola makan berbasis daging.

11. Lebih sedikit emisi gas rumah kaca

Peternakan hewan merupakan salah satu penghasil utama emisi gas rumah kaca, yang memperburuk perubahan iklim. UNEP menyebut daging sebagai “masalah paling mendesak di dunia,” dengan mengatakan bahwa, “Penggunaan hewan sebagai teknologi produksi makanan telah membawa kita ke ambang bencana.”

Memproduksi setengah pon daging sapi menghasilkan jumlah emisi yang sama seperti mengendarai mobil sejauh 9,8 mil. Menghasilkan setengah pon kentang hanya sama dengan mengendarai mobil 0,17 mil.

Sebuah laporan tahun 2016 menemukan bahwa jika dunia menjadi vegan, emisi terkait makanan di planet ini akan turun hingga 70 persen pada tahun 2050.

12. Jejak air yang lebih kecil

Pola makan hewani sangat boros air. Menurut UNEP, bacon cheeseburger membutuhkan lebih dari 3.000 liter air untuk diproduksi. Sebaliknya, burger daging vegan membutuhkan 75 hingga 95 persen lebih sedikit air.

Publikasi daging utama Global Meat News mengakui dampak peternakan hewan pada planet ini tahun lalu. Disebutkan bahwa 92 persen dari jejak air planet ini terkait dengan pertanian, dengan sepertiga dari jumlah hewan ternak. “Berdasarkan per gram basis protein, jejak air daging sapi enam kali lipat jejak air dari biji-bijian,” tulis Global Meat News.

Seseorang yang mengikuti pola makan vegan memiliki setengah dari total jejak air sebagai pemakan daging.

13. Mengurangi deforestasi

Memelihara hewan untuk makanan membutuhkan banyak lahan dan penggundulan hutan. Industri daging sapi disalahkan atas kebakaran Amazon saat ini karena para petani sengaja membakar bagian hutan hujan untuk memberi ruang bagi ternak.

Peneliti Universitas Oxford menyelesaikan analisis paling komprehensif tentang dampak pertanian terhadap planet ini awal tahun ini. Mereka melihat data dari sekitar 40.000 peternakan di 119 negara dan menemukan bahwa produksi daging sapi membutuhkan lahan 36 kali lebih banyak daripada protein nabati seperti kacang polong.

Para peneliti menyatakan bahwa jika semua orang menjadi vegan, penggunaan lahan pertanian global akan turun hingga 75 persen, membebaskan daratan seluas gabungan Australia, China, UE, dan AS.

14. Menyelamatkan laut

Sebuah laporan tahun 2018 yang diterbitkan dalam jurnal Current Biology menemukan bahwa 87 persen lautan dunia sedang sekarat.

Banyak orang yang melakukan bagiannya untuk menyelamatkan laut - membuang sedotan plastik, membawa tas belanja mereka ke supermarket, dan memilih produk bebas plastik. Namun, diet Anda mungkin lebih berkaitan dengan laut; setengah dari plastik yang ditemukan di laut berasal dari jaring ikan.

Penangkapan ikan yang berlebihan juga memengaruhi persediaan ikan di lautan. Beberapa ahli setuju bahwa lautan di dunia bisa kosong dari ikan pada tahun 2048. Bahkan daging yang dibudidayakan dari darat dapat merusak lautan. Pestisida, herbisida, dan pupuk yang digunakan pada tanaman pakan masuk dan mencemari saluran air. Limpasan pabrik pertanian dan penggembalaan ternak juga merupakan kontributor utama polusi sungai dan danau. Menurut Cowspiracy, peternakan hewan menciptakan 70 hingga 90 persen polusi air tawar di negara-negara barat.

15. Menyelamatkan lebah

Yang sering dilupakan tapi yang terpenting adalah madu. Mengikuti gaya hidup vegan berarti pergi tanpa bahan ini. Dan ini bisa berdampak pada populasi lebah. Lebah secara luas dianggap sebagai spesies terpenting di planet ini. Sekitar 250.000 spesies tumbuhan berbunga mengandalkan lebah untuk penyerbukan. Tanpa lebah, persediaan buah dan sayuran akan habis.

Dibutuhkan lebih dari 550 lebah untuk mengumpulkan 1 pon madu dari sekitar 2 juta bunga. Lebah akan terbang sejauh 55.000 mil untuk membuat satu galon madu. Lebah rata-rata hanya akan menghasilkan 112 sendok teh madu dalam hidupnya, dan lebah mengandalkan ini sebagai sumber makanan utama mereka.

Untungnya bagi pecinta madu, ada banyak alternatif vegan di luar sana. Anda juga bisa menggunakan sirup maple atau nektar agave.

5 langkah menuju gaya hidup vegan

Menjadi vegan tidak pernah semudah ini.

1. Pergi tanpa daging pada hari Senin

Tidak yakin dari mana (atau kapan) untuk memulai? Bagaimana dengan hari Senin? Membuang daging selama satu hari dalam seminggu dapat membantu membuat transisi ini tampak tidak terlalu menakutkan. Ini memungkinkan Anda untuk mencoba makanan baru dan mengurangi dampak Anda terhadap planet ini. Semakin banyak hari Senin Anda tidak memiliki daging, semakin mudah menambahkan lebih banyak hari setiap minggu.

2. Tonton film dokumenter

Ini tahun 2019, jadi media yang kita konsumsi berdampak besar pada pilihan yang kita buat. Film dokumenter adalah beberapa mekanisme paling populer untuk memotivasi orang menjadi vegan. Hanya butuh 15 menit “Dominion” untuk meyakinkan pemilik kafe di Idaho untuk mengubah bisnisnya menjadi vegan. Disebut “film paling menakutkan yang pernah dibuat”, film tahun 2018 ini menampilkan rekaman kamera tersembunyi dan mengungkap sisi gelap peternakan hewan.

Kip Andersen “What the Health” melihat hubungan antara pola makan dan penyakit, dan film dokumenter tahun 2014 berjudul “Cowspiracy” mengungkap masalah lingkungan yang terkait dengan peternakan.

Ada film dokumenter yang berfokus pada vegan yang cocok untuk semua orang.

3. Baca

Bukan penggemar film? Buku yang menggugah pikiran bisa menjadi tiket Anda. “How Not To Die” oleh Michael Greger menganggap obat makanan. Buku terlaris New York Times mempelajari bagaimana diet dapat menyebabkan atau mencegah penyakit.

“The China Study ”oleh T. Colin Campbell dan Thomas M. Campbell juga menyoroti manfaat kesehatan dari pola makan nabati yang sehat. “Makan Hewan” karya Jonathon Safran Foer membahas apa artinya makan hewan di dunia industri modern.

“The Sexual Politics of Meat ”oleh Carol J. Adams mengeksplorasi peran feminisme dalam industri daging, susu, dan telur. “Rawan: Dari Pabrik Peternakan hingga Keamanan Pangan (Berpikir Dua Kali Tentang Daging yang Kita Makan)” oleh Moby dan Miyun Park membuka percakapan tentang bagaimana pilihan makanan kita berdampak pada dunia di sekitar kita, termasuk hewan, pekerja, kesehatan masyarakat, dan planet.

4. Jatuh cinta pada makanan

Tidak perlu merasa lapar dengan pola makan nabati. Untuk setiap makanan yang Anda sukai sebagai non-vegan, Anda dapat membuat atau membeli versi non-hewani. Dapatkan beberapa buku masak bertenaga tumbuhan.

5. Terhubung dengan komunitas

Mengelilingi diri Anda dengan orang-orang yang suportif dan berpikiran sama adalah cara yang bagus untuk tetap termotivasi selama perjalanan vegan Anda. Langsung online dan bergabunglah dengan beberapa grup Facebook vegan lokal, yang sempurna untuk resep, tip tentang hidup vegan, dan berbagi meme.

Berlangganan ke publikasi nabati adalah cara yang bagus untuk tetap mengikuti dan mendengar tentang berita vegan terbaru. Ini juga dapat memberi Anda pengingat harian tentang mengapa menjadi vegan itu penting bagi Anda, dan bagaimana pilihan Anda dapat berdampak.

✍️  9 Oktober 2020
Haruskah aku pergi vegan?

Ingin tahu apakah Anda harus menjadi vegan? Ikuti kuis ini dan kami akan memberi tahu Anda apakah Anda harus menjadi vegan.

Mulai kuis

Lebih banyak artikel yang mungkin Anda suka

Orang yang membaca “Manfaat gaya hidup vegan”, juga menyukai artikel ini:

Cara membuat susu beras

Susu beras buatan rumah adalah alternatif yang lezat dan ramah vegan untuk susu sapi. Anda hanya perlu beras dan air, dan siap hanya dalam 5 menit!

Baca sekarang

seitan

Seitan adalah alternatif daging nabati yang trendi. Tidak hanya karena rasanya tetapi juga karena sangat serbaguna sehingga Anda dapat menggunakannya untuk menggantikan daging asli untuk membuat hampir semua resep yang membutuhkan daging.

Baca sekarang

Cara membuat susu kedelai

Susu kedelai buatan sendiri adalah alternatif yang ramah vegan untuk susu sapi. Ini sangat mudah dibuat dan hanya membutuhkan air dan kedelai.

Baca sekarang

Mayones vegan

Mayo vegan buatan sendiri yang lezat, dibuat hanya dengan 4 bahan dan hanya dalam 2 menit! Mayones vegan ini enak dan juga bebas kolesterol!

Baca sekarang
Jelajahi semua artikel