🍓 3 langkah sederhana untuk menurunkan berat badan secepat mungkin. Baca sekarang

Kekurangan zat besi

Gejala, tanda, dan penyebab

Jika Anda tidak mendapatkan cukup zat besi, Anda mungkin mengalami anemia defisiensi besi. Berikut adalah 10 tanda dan gejala bahwa Anda kekurangan zat besi:.

Berbasis bukti
Artikel ini didasarkan pada bukti ilmiah, ditulis oleh para ahli, dan diperiksa fakta oleh para ahli.
Kami melihat kedua sisi argumen dan berusaha untuk bersikap objektif, tidak memihak, dan jujur.
Terakhir diperbarui pada 8 Agustus 2022, dan terakhir ditinjau oleh pakar pada 3 Januari 2022.

Kekurangan zat besi terjadi ketika tubuh Anda tidak memiliki cukup mineral besi.

Tubuh Anda membutuhkan zat besi untuk membuat hemoglobin, protein dalam sel darah merah yang memungkinkan mereka membawa oksigen ke seluruh tubuh Anda.

Jika tubuh Anda tidak memiliki cukup hemoglobin, jaringan dan otot Anda tidak akan mendapatkan cukup oksigen untuk dapat bekerja secara efektif. Hal ini menyebabkan kondisi yang disebut anemia.

Meskipun ada berbagai jenis anemia, anemia defisiensi besi adalah jenis yang paling umum di seluruh dunia.

Tanda dan gejala kekurangan zat besi bervariasi tergantung pada:

Dalam beberapa kasus, orang tidak mengalami gejala.

Berikut adalah beberapa tanda dan gejala kekurangan zat besi, dimulai dengan yang paling umum:.

1. Kelelahan yang tidak biasa

Merasa sangat lelah adalah salah satu gejala paling umum dari anemia defisiensi besi. Gejala ini juga bisa terjadi pada orang yang tidak memiliki cukup zat besi, bahkan jika mereka belum menerima diagnosis kekurangan zat besi.

Kelelahan ini terjadi karena tubuh Anda kekurangan zat besi yang dibutuhkan untuk membuat protein yang disebut hemoglobin, yang membantu membawa oksigen ke seluruh tubuh Anda.

Tanpa hemoglobin yang cukup, lebih sedikit oksigen yang mencapai jaringan dan otot Anda, sehingga membuat mereka kehilangan energi. Jantung Anda juga harus bekerja lebih keras untuk memindahkan lebih banyak darah kaya oksigen ke seluruh tubuh Anda, yang dapat membuat Anda lelah.

Karena kelelahan sering dianggap sebagai bagian normal dari kehidupan modern yang sibuk, mungkin sulit untuk mendiagnosis kekurangan zat besi hanya dengan gejala ini.

Namun, beberapa orang dengan kekurangan zat besi dapat mengalami energi rendah di samping kelemahan, lekas marah, atau kesulitan berkonsentrasi.

Ringkasan: Kelelahan adalah salah satu gejala kekurangan zat besi yang paling umum. Ini karena lebih sedikit oksigen yang mencapai jaringan tubuh, sehingga membuat mereka kehilangan energi.

2. Kulit yang lebih pucat dari biasanya

Kulit yang lebih pucat dari biasanya dan warna pucat di bagian dalam kelopak mata bawah adalah gejala umum lainnya dari kekurangan zat besi.

9 tanda dan gejala penyakit celiac
Disarankan untuk Anda: 9 tanda dan gejala penyakit celiac

Hemoglobin dalam sel darah merah memberi darah warna merah, sehingga kadar yang rendah selama kekurangan zat besi membuat darah menjadi kurang merah. Itulah mengapa kulit bisa kehilangan sebagian warna atau kehangatannya pada orang yang kekurangan zat besi.

Sebuah penelitian pada anak-anak usia 6 hingga 11 tahun menemukan bahwa kepucatan yang terkait dengan kekurangan zat besi dapat muncul di seluruh tubuh atau terbatas pada satu area, seperti:

Ini sering menjadi salah satu hal pertama yang dicari dokter sebagai tanda kekurangan zat besi. Namun, itu harus dikonfirmasi dengan tes darah.

Pucat lebih sering terlihat pada kasus anemia sedang atau berat.

Jika Anda menarik kelopak mata bawah ke bawah, lapisan dalam seharusnya berwarna merah cerah. Jika warnanya merah muda atau kuning pucat, ini mungkin menunjukkan bahwa Anda kekurangan zat besi. Pada orang dengan warna kulit lebih gelap, ini mungkin satu-satunya area yang terlihat.

Ringkasan: Kulit yang lebih pucat dari biasanya di area seperti wajah, kelopak mata bagian dalam bawah, atau kuku mungkin merupakan tanda kekurangan zat besi sedang atau berat. Ini disebabkan oleh kadar hemoglobin yang lebih rendah, yang memberi warna merah pada darah.

3. Sesak nafas

Hemoglobin memungkinkan sel darah merah Anda membawa oksigen ke seluruh tubuh Anda.

Ketika kadar hemoglobin rendah selama kekurangan zat besi, kadar oksigen juga akan rendah. Ini berarti otot Anda tidak akan menerima oksigen yang cukup untuk melakukan aktivitas normal, seperti berjalan.

Disarankan untuk Anda: 8 tanda dan gejala Anda kekurangan vitamin

Akibatnya, tingkat pernapasan Anda akan meningkat saat tubuh Anda mencoba untuk mendapatkan lebih banyak oksigen. Inilah sebabnya mengapa sesak napas adalah gejala umum.

Jika Anda kehabisan napas saat melakukan tugas normal sehari-hari yang biasanya Anda anggap mudah, seperti berjalan, menaiki tangga, atau berolahraga, kekurangan zat besi bisa jadi penyebabnya.

Ringkasan: Sesak napas adalah gejala kekurangan zat besi karena kadar hemoglobin yang rendah berarti tubuh Anda tidak dapat secara efektif mengangkut oksigen ke otot dan jaringan Anda.

4. Sakit kepala

Kekurangan zat besi dapat menyebabkan sakit kepala, terutama pada wanita.

Sementara hubungan antara kekurangan zat besi dan sakit kepala masih belum jelas, para peneliti berteori ada beberapa faktor yang berperan, termasuk hubungan antara perubahan fungsi dopamin dan kadar estrogen. Namun, penelitian lebih lanjut perlu dilakukan sebelum kesimpulan dapat dibuat.

Meskipun ada banyak penyebab sakit kepala, sakit kepala yang sering dan berulang bisa menjadi gejala kekurangan zat besi.

Ringkasan: Sakit kepala bisa menjadi gejala kekurangan zat besi. Penelitian lebih lanjut sedang dilakukan untuk melihat hubungan antara disfungsi dopamin, kadar estrogen, dan kekurangan zat besi.

5. Jantung berdebar-debar

Detak jantung yang terlihat, juga dikenal sebagai jantung berdebar, bisa menjadi gejala lain dari anemia defisiensi besi.

Hubungan antara kekurangan zat besi, anemia, dan masalah jantung masih dipelajari, tetapi mungkin terkait dengan suplai oksigen.

Hemoglobin adalah protein dalam sel darah merah yang membantu mengangkut oksigen ke seluruh tubuh. Pada kekurangan zat besi, kadar hemoglobin yang rendah berarti jantung harus bekerja ekstra keras untuk membawa oksigen.

Hal ini dapat menyebabkan detak jantung tidak teratur atau perasaan bahwa jantung Anda berdetak sangat cepat.

Disarankan untuk Anda: Gizi Buruk: Pengertian, Gejala dan Pengobatannya

Dalam kasus ekstrim, dapat menyebabkan pembesaran jantung, murmur jantung, atau gagal jantung.

Ringkasan: Dalam kasus kekurangan zat besi, jantung harus bekerja ekstra keras untuk mengangkut oksigen ke seluruh tubuh. Jika tidak diobati, ini dapat menyebabkan detak jantung yang tidak teratur atau cepat dan bahkan murmur jantung, pembesaran jantung, atau gagal jantung.

6. Rambut dan kulit kering dan rusak

Kulit dan rambut yang kering dan rusak bisa menjadi tanda kekurangan zat besi.

Kekurangan zat besi menurunkan tingkat hemoglobin dalam darah, yang dapat mengurangi jumlah oksigen yang tersedia untuk sel-sel yang menyebabkan pertumbuhan rambut.

Ketika kulit dan rambut kekurangan oksigen, mereka bisa menjadi kering dan lemah.

Kekurangan zat besi juga dikaitkan dengan kerontokan rambut, dan beberapa penelitian menunjukkan itu bisa menjadi penyebabnya.

Itu benar-benar normal untuk beberapa rambut rontok selama sehari-hari mencuci dan menyikat. Namun, jika Anda kehilangan gumpalan atau lebih dari biasanya, itu mungkin terkait dengan kekurangan zat besi.

Ringkasan: Kulit dan rambut mungkin menerima lebih sedikit oksigen dari darah selama kekurangan zat besi, menyebabkan mereka menjadi kering dan rusak. Dalam kasus yang lebih parah, ini dapat menyebabkan kerontokan rambut.

7. Pembengkakan dan nyeri pada lidah dan mulut

Terkadang hanya melihat ke dalam atau di sekitar mulut Anda dapat menunjukkan apakah Anda menderita anemia defisiensi besi.

Tanda-tandanya termasuk lidah yang bengkak, meradang, pucat, atau sangat halus.

Kekurangan zat besi juga dapat menyebabkan gejala lain di sekitar mulut Anda, seperti:

Ringkasan: Lidah yang sakit, bengkak, atau licin anehnya bisa menjadi tanda anemia defisiensi besi. Retak di sudut mulut Anda juga bisa menjadi pertanda.

8. Kaki gelisah

Kekurangan zat besi telah dikaitkan dengan sindrom kaki gelisah.

15 tanda dan gejala kekurangan vitamin C
Disarankan untuk Anda: 15 tanda dan gejala kekurangan vitamin C

Sindrom kaki gelisah adalah dorongan kuat untuk menggerakkan kaki Anda saat sedang istirahat. Ini juga dapat menyebabkan sensasi merangkak atau gatal yang tidak menyenangkan dan aneh di kaki dan kaki Anda.

Biasanya lebih buruk di malam hari, artinya Anda mungkin merasa sulit untuk tidur.

Penyebab sindrom kaki gelisah tidak sepenuhnya dipahami.

Namun, sekitar 25% orang dengan anemia defisiensi besi memiliki sindrom kaki gelisah. Prevalensi sindrom kaki gelisah sembilan kali lebih tinggi pada orang dengan kekurangan zat besi dibandingkan dengan populasi umum.

Ringkasan: Orang dengan anemia defisiensi besi memiliki peluang lebih tinggi untuk mengalami sindrom kaki gelisah, yang merupakan dorongan kuat untuk menggerakkan kaki saat istirahat.

9. Kuku yang rapuh atau berbentuk sendok

Gejala kekurangan zat besi yang kurang umum adalah kuku yang rapuh atau berbentuk sendok. Kondisi ini disebut koilonychia.

Biasanya, tanda pertama adalah kuku rapuh yang mudah terkelupas dan retak.

Pada tahap lanjut kekurangan zat besi, bisa terjadi kuku berbentuk sendok, artinya bagian tengah kuku menukik dan ujungnya terangkat sehingga memberikan tampilan bulat seperti sendok.

Namun, ini adalah efek samping yang jarang terjadi yang hanya terjadi pada sekitar 5% orang dengan kekurangan zat besi. Biasanya hanya terlihat pada kasus anemia defisiensi besi yang parah.

Ringkasan: Kuku yang rapuh atau berbentuk sendok bisa menjadi indikator anemia defisiensi besi yang lebih parah.

10. Tanda-tanda potensial lainnya

Ada beberapa tanda lain bahwa zat besi Anda mungkin rendah. Ini cenderung kurang umum dan dapat dikaitkan dengan banyak kondisi selain kekurangan zat besi.

Tanda-tanda lain dari anemia defisiensi besi termasuk:

Ringkasan: Tanda-tanda lain yang lebih umum dari kekurangan zat besi mungkin termasuk mengidam makanan aneh, perasaan depresi, tangan dan kaki dingin, dan infeksi yang lebih sering.

Penyebab umum kekurangan zat besi

Kekurangan zat besi dapat disebabkan oleh berbagai faktor dan dapat terjadi pada hampir semua usia. Beberapa penyebab paling umum adalah:

Disarankan untuk Anda: 9 manfaat kesehatan penting dari vitamin B12

Pendarahan di perut atau usus bisa menjadi penyebab umum anemia pada orang dewasa yang tidak lagi menstruasi. Pendarahan ini dapat disebabkan oleh:

Apa yang harus dilakukan jika Anda merasa kekurangan zat besi?

Jika Anda merasa kekurangan zat besi, pertimbangkan langkah-langkah berikut:.

Bicaralah dengan dokter

Jika Anda merasa menunjukkan tanda atau gejala kekurangan zat besi, Anda harus membuat janji dengan dokter.

Jika dokter Anda memastikan Anda memiliki kekurangan zat besi – biasanya melalui tes darah – biasanya cukup mudah untuk diobati. Dokter Anda kemungkinan akan merekomendasikan untuk meningkatkan asupan zat besi melalui diet Anda atau dengan suplemen zat besi.

Tujuan utama pengobatan adalah mengembalikan kadar hemoglobin menjadi normal dan mengisi kembali simpanan zat besi.

Dokter Anda akan mengembangkan rencana perawatan yang paling sesuai dengan kebutuhan perawatan kesehatan Anda.

Sebelum mengubah diet Anda atau memutuskan suplemen apa pun, bicarakan dengan dokter Anda.

Makan makanan kaya zat besi

Jika dokter Anda berpikir bahwa kekurangan zat besi Anda mungkin disebabkan oleh kekurangan zat besi dalam makanan Anda, pikirkan untuk mengonsumsi lebih banyak makanan kaya zat besi, seperti:

12 makanan sehat yang tinggi zat besi
Disarankan untuk Anda: 12 makanan sehat yang tinggi zat besi

Minum suplemen zat besi jika dokter Anda merekomendasikannya

Anda harus mengonsumsi suplemen zat besi hanya jika profesional kesehatan mengonfirmasi bahwa Anda memiliki kekurangan zat besi atau berisiko mengalaminya dan tidak dapat memenuhi kebutuhan Anda melalui diet saja.

Perlu diingat bahwa mengonsumsi suplemen zat besi dapat menyebabkan beberapa efek samping, termasuk:

Namun, Anda dapat meminimalkan efek samping ini dengan mengonsumsi suplemen zat besi jenis tertentu yang dapat mengurangi efek negatif, seperti iron bisglycinate chelate.

Bicarakan dengan dokter jika Anda mengalami efek samping terkait suplementasi zat besi.

Membantu meningkatkan penyerapan zat besi Anda

Jika Anda ingin mendapatkan hasil maksimal dari suplemen zat besi Anda, cobalah untuk menghindari meminumnya bersama dengan antasida atau susu, karena ini dapat membatasi penyerapan zat besi.

Juga disarankan untuk menghindari atau membatasi makanan berserat tinggi atau makanan yang mengandung kafein saat Anda mengonsumsi suplemen, karena ini juga dapat mengganggu penyerapan.

Ringkasan: Jika Anda merasa kekurangan zat besi, bicarakan dengan dokter. Mereka mungkin menyarankan agar Anda mengonsumsi lebih banyak makanan kaya zat besi (ditambah vitamin C untuk meningkatkan penyerapan zat besi) atau mungkin mengonsumsi suplemen zat besi.

Kapan harus ke dokter?

Bicarakan dengan dokter jika Anda memiliki gejala kekurangan zat besi. Jika tidak diobati, dapat berkembang menjadi anemia defisiensi besi. Ini pada akhirnya dapat mengakibatkan komplikasi, termasuk:

Anemia defisiensi besi lebih sering terjadi pada wanita daripada pria.

Orang yang sedang hamil atau memiliki periode menstruasi yang berat memiliki risiko tertinggi dan harus berbicara dengan dokter tentang tes anemia defisiensi besi.

Konsumsi suplemen zat besi hanya jika dokter Anda meresepkannya. Terlalu banyak zat besi dapat merusak jantung, hati, dan pankreas.

Ringkasan

Anemia defisiensi besi adalah jenis anemia yang paling umum di seluruh dunia.

Beberapa orang memiliki gejala yang jelas, sementara yang lain tidak mengalaminya sama sekali. Ini sering tergantung pada tingkat keparahan anemia.

Tanda dan gejala umum termasuk kelelahan, kulit lebih pucat dari biasanya, sesak napas, dan rambut serta kulit kering dan rusak.

Jika Anda merasa memiliki gejala kekurangan zat besi, bicarakan dengan dokter. Mendiagnosis sendiri tidak disarankan.

Sebagian besar bentuk kekurangan zat besi dapat diobati dengan cukup mudah, biasanya melalui diet kaya zat besi atau suplemen zat besi, jika dokter merekomendasikannya.

Bagikan artikel ini: Facebook Pinterest WhatsApp Twitter
Bagikan artikel ini:

Lebih banyak artikel yang mungkin Anda suka

Orang yang membaca “Kekurangan zat besi: Gejala, tanda, dan penyebab”, juga menyukai artikel ini:

Topik

Jelajahi semua artikel