🥑 3 langkah sederhana untuk menurunkan berat badan secepat mungkin. Baca sekarang

Bahaya diet keto

7 risiko yang perlu diingat

Meskipun diet ketogenik dikaitkan dengan penurunan berat badan dan manfaat lainnya, diet ketogenik juga membawa beberapa risiko. Berikut adalah tujuh potensi bahaya keto.

Berbasis bukti
Artikel ini didasarkan pada bukti ilmiah, ditulis oleh para ahli, dan diperiksa fakta oleh para ahli.
Kami melihat kedua sisi argumen dan berusaha untuk bersikap objektif, tidak memihak, dan jujur.
Terakhir diperbarui pada 3 Desember 2022, dan terakhir ditinjau oleh pakar pada 29 September 2022.

Diet ketogenik adalah diet rendah karbohidrat dan tinggi lemak yang biasa digunakan untuk menurunkan berat badan.

Membatasi karbohidrat dan meningkatkan asupan lemak dapat menyebabkan ketosis, keadaan metabolisme di mana tubuh Anda bergantung terutama pada lemak untuk energi, bukan karbohidrat.

Namun, diet juga membawa risiko yang harus Anda waspadai.

Berikut adalah tujuh bahaya diet keto yang perlu diketahui:.

1. Diet keto dapat menyebabkan flu keto

Asupan karbohidrat pada diet keto biasanya dibatasi kurang dari 50 gram per hari, yang dapat mengejutkan tubuh Anda.

Saat tubuh Anda menghabiskan simpanan karbohidratnya dan beralih menggunakan keton dan lemak untuk bahan bakar pada awal pola makan ini, Anda mungkin mengalami gejala seperti flu.

Ini termasuk sakit kepala, pusing, kelelahan, mual, dan sembelit - sebagian karena dehidrasi dan ketidakseimbangan elektrolit yang terjadi saat tubuh Anda menyesuaikan diri dengan ketosis.

Sementara kebanyakan orang yang mengalami flu keto merasa lebih baik dalam beberapa minggu, penting untuk memantau gejala-gejala ini sepanjang diet, tetap terhidrasi, dan makan makanan yang kaya natrium, kalium, dan elektrolit lainnya.

Ringkasan: Saat tubuh Anda menyesuaikan diri untuk menggunakan keton dan lemak sebagai sumber energi utamanya, Anda mungkin mengalami gejala seperti flu di awal diet keto.

2. Diet keto dapat membuat ginjal Anda stres

Makanan hewani yang tinggi lemak, seperti telur, daging, dan keju, merupakan makanan pokok dari diet keto karena tidak mengandung karbohidrat. Jika Anda makan banyak makanan ini, Anda mungkin memiliki risiko batu ginjal yang lebih tinggi.

Itu karena asupan makanan hewani yang tinggi dapat menyebabkan darah dan urin Anda menjadi lebih asam, yang menyebabkan peningkatan ekskresi kalsium dalam urin Anda.

Beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa diet keto mengurangi jumlah sitrat yang dilepaskan dalam urin Anda. Mengingat bahwa sitrat dapat mengikat kalsium dan mencegah pembentukan batu ginjal, penurunan kadarnya juga dapat meningkatkan risiko Anda terkena batu ginjal.

Selain itu, orang dengan penyakit ginjal kronis (CKD) harus menghindari keto, karena ginjal yang lemah mungkin tidak dapat menghilangkan penumpukan asam dalam darah Anda dari makanan hewani ini. Hal ini dapat menyebabkan keadaan asidosis, yang dapat memperburuk perkembangan CKD.

Rencana diet keto vegetarian: Manfaat, risiko, daftar makanan, dan banyak lagi
Disarankan untuk Anda: Rencana diet keto vegetarian: Manfaat, risiko, daftar makanan, dan banyak lagi

Selain itu, diet rendah protein sering direkomendasikan untuk individu dengan CKD, sedangkan diet keto mengandung protein sedang hingga tinggi.

Ringkasan: Makan banyak makanan hewani pada diet keto dapat menyebabkan urin lebih asam dan risiko batu ginjal yang lebih tinggi. Keadaan asam ini juga dapat memperburuk perkembangan penyakit ginjal kronis.

3. Diet keto dapat menyebabkan masalah pencernaan dan perubahan bakteri usus

Karena diet keto membatasi karbohidrat, memenuhi kebutuhan serat harian Anda bisa jadi sulit.

Beberapa sumber serat terkaya, seperti buah-buahan tinggi karbohidrat, sayuran bertepung, biji-bijian, dan kacang-kacangan, dihilangkan dari diet karena mereka menyediakan terlalu banyak karbohidrat.

Akibatnya, diet keto dapat menyebabkan ketidaknyamanan pencernaan dan sembelit.

Sebuah studi 10 tahun pada anak-anak dengan epilepsi pada diet ketogenik menemukan bahwa 65% melaporkan sembelit sebagai efek samping yang umum.

Terlebih lagi, serat memberi makan bakteri menguntungkan di usus Anda. Usus yang sehat dapat membantu meningkatkan kekebalan, meningkatkan kesehatan mental, dan mengurangi peradangan.

Diet rendah karbohidrat yang kurang serat, seperti keto, dapat berdampak negatif pada bakteri usus Anda - meskipun penelitian saat ini tentang topik ini beragam.

Beberapa makanan ramah keto yang kaya serat termasuk biji rami, biji chia, kelapa, brokoli, kembang kol, dan sayuran hijau.

Ringkasan: Karena pembatasan karbohidratnya, diet keto seringkali rendah serat. Ini dapat memicu sembelit dan efek buruk pada kesehatan usus.

4. Diet keto dapat menyebabkan kekurangan nutrisi

Karena diet keto membatasi beberapa makanan, buah-buahan yang sangat padat nutrisi, biji-bijian, dan kacang-kacangan, diet keto mungkin gagal memberikan jumlah vitamin dan mineral yang direkomendasikan.

Disarankan untuk Anda: Diet karnivora: Manfaat, kerugian, dan contoh menu

Secara khusus, beberapa penelitian menunjukkan bahwa diet keto tidak menyediakan cukup kalsium, vitamin D, magnesium, dan fosfor.

Sebuah studi yang mengevaluasi komposisi nutrisi dari diet umum mengungkapkan bahwa pola makan yang sangat rendah karbohidrat seperti Atkins, yang mirip dengan keto, menyediakan jumlah yang cukup untuk hanya 12 dari 27 vitamin dan mineral yang dibutuhkan tubuh Anda untuk diperoleh dari makanan.

Seiring waktu, ini dapat menyebabkan kekurangan nutrisi.

Khususnya, pedoman untuk dokter yang mengelola orang dengan diet keto yang sangat rendah kalori untuk menurunkan berat badan merekomendasikan suplementasi dengan kalium, natrium, magnesium, kalsium, asam lemak omega-3, serat psyllium, dan vitamin B, C, dan E.

Perlu diingat bahwa kecukupan gizi diet ini tergantung pada makanan tertentu yang Anda makan. Diet kaya makanan rendah karbohidrat yang sehat, seperti alpukat, kacang-kacangan, dan sayuran non-tepung, memberikan lebih banyak nutrisi daripada daging olahan dan makanan keto.

Ringkasan: Beberapa penelitian menunjukkan bahwa keto menyediakan vitamin dan mineral yang tidak mencukupi, termasuk potasium dan magnesium. Seiring waktu, ini dapat menyebabkan kekurangan nutrisi.

5. Diet keto dapat menyebabkan gula darah rendah yang berbahaya

Diet rendah karbohidrat seperti keto telah terbukti membantu mengelola kadar gula darah pada penderita diabetes.

Secara khusus, beberapa penelitian menunjukkan bahwa keto dapat membantu menurunkan hemoglobin A1c, ukuran kadar gula darah rata-rata.

Namun, individu dengan diabetes tipe 1 mungkin berisiko tinggi mengalami lebih banyak episode gula darah rendah (hipoglikemia), yang ditandai dengan kebingungan, kegoyahan, kelelahan, dan berkeringat. Hipoglikemia dapat menyebabkan koma dan kematian jika tidak diobati.

Sebuah penelitian pada 11 orang dewasa dengan diabetes tipe 1 yang mengikuti diet ketogenik selama lebih dari dua tahun menemukan bahwa jumlah rata-rata kejadian gula darah rendah mendekati 1 per hari.

Disarankan untuk Anda: 9 rencana diet terbaik: Keberlanjutan, penurunan berat badan, dan banyak lagi

Individu dengan diabetes tipe 1 biasanya mengalami gula darah rendah jika mereka mengambil terlalu banyak insulin dan tidak mengkonsumsi cukup karbohidrat. Dengan demikian, diet keto rendah karbohidrat dapat meningkatkan risiko.

Secara teoritis, ini juga bisa terjadi pada individu dengan diabetes tipe 2 yang menggunakan obat insulin.

Ringkasan: Meskipun diet rendah karbohidrat telah terbukti meningkatkan kontrol gula darah pada penderita diabetes, mereka juga dapat meningkatkan risiko kejadian gula darah rendah - terutama jika Anda menderita diabetes tipe 1.

6. Diet keto dapat merusak kesehatan tulang

Diet keto juga dikaitkan dengan gangguan kesehatan tulang.

Beberapa penelitian pada hewan menghubungkan diet keto dengan penurunan kekuatan tulang, kemungkinan karena hilangnya kepadatan mineral tulang, yang mungkin terjadi saat tubuh Anda beradaptasi dengan ketosis.

Sebuah penelitian selama 6 bulan pada 29 anak dengan epilepsi yang menjalani diet keto menemukan bahwa 68% memiliki skor kepadatan mineral tulang yang lebih rendah setelah melakukan diet.

Studi lain pada 30 pejalan kaki elit menentukan bahwa mereka yang mengikuti keto selama 3,5 minggu memiliki penanda darah yang secara signifikan lebih tinggi untuk tingkat kerusakan tulang daripada mereka yang makan makanan yang lebih tinggi karbohidrat.

Bagaimanapun, penelitian yang lebih luas diperlukan.

Ringkasan: Diet keto dapat mengurangi kepadatan mineral tulang dan memicu kerusakan tulang dari waktu ke waktu, meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan.

7. Diet keto dapat meningkatkan risiko penyakit kronis dan kematian dini

Efek diet ketogenik pada risiko penyakit kronis, seperti penyakit jantung atau kanker, masih diperdebatkan dan tidak sepenuhnya dipahami.

Beberapa bukti menunjukkan bahwa diet tinggi lemak dan rendah karbohidrat yang berfokus pada makanan hewani dapat menyebabkan hasil kesehatan yang buruk, sementara diet yang menekankan pada sumber lemak dan protein nabati memberikan manfaat.

Ketosis: Definisi, manfaat, kerugian, dan banyak lagi
Disarankan untuk Anda: Ketosis: Definisi, manfaat, kerugian, dan banyak lagi

Sebuah studi observasional jangka panjang di lebih dari 130.000 orang dewasa menghubungkan diet rendah karbohidrat berbasis hewani dengan tingkat kematian yang lebih tinggi akibat penyakit jantung, kanker, dan semua penyebab.

Di sisi lain, diet rendah karbohidrat berbasis sayuran dikaitkan dengan tingkat kematian yang lebih rendah akibat penyakit jantung dan semua penyebab.

Studi lain pada lebih dari 15.000 orang dewasa menemukan hasil yang serupa tetapi mengaitkan diet rendah dan tinggi karbohidrat dengan tingkat kematian semua penyebab yang lebih besar, dibandingkan dengan diet karbohidrat sedang di mana karbohidrat terdiri dari 50-55% dari total kalori harian.

Namun, studi yang lebih substansial diperlukan.

Ringkasan: Sementara penelitian beragam, beberapa bukti menunjukkan bahwa diet rendah karbohidrat yang berfokus pada makanan hewani dapat menyebabkan tingkat kematian yang lebih tinggi akibat penyakit jantung, kanker, dan semua penyebab.

Ringkasan

Sementara diet keto dikaitkan dengan penurunan berat badan dan manfaat kesehatan lainnya dalam jangka pendek, itu dapat menyebabkan kekurangan nutrisi, masalah pencernaan, kesehatan tulang yang buruk, dan masalah lain dari waktu ke waktu.

Karena risiko ini, individu dengan penyakit ginjal, diabetes, penyakit jantung atau tulang, atau kondisi medis lainnya harus berbicara dengan penyedia layanan kesehatan mereka sebelum mencoba diet keto.

Anda mungkin juga ingin berkonsultasi dengan ahli diet untuk merencanakan makanan seimbang dan memantau tingkat nutrisi Anda saat menjalani diet ini untuk membantu meminimalkan risiko komplikasi dan kekurangan nutrisi.

Bagikan artikel ini: Facebook Pinterest WhatsApp Twitter
Bagikan artikel ini:

Lebih banyak artikel yang mungkin Anda suka

Orang yang membaca “7 potensi bahaya & risiko diet keto”, juga menyukai artikel ini:

Topik

Jelajahi semua artikel